Nasi Goreng 5 Ribu di deket ITB, Ada! (Banyak dan Enak)


Teman-teman mungkin masih tidak percaya kalau judul yang saya sebutkan diatas beneran terjadi. Yah, seperti yang kita tahu bahwa harga nasi goreng biasa+telur biasanya berkisar 7-9ribu rupiah di warung biasa/kaki lima. Namun, kali ini saya menemukan yang lebih murah dan enak tentunya. Sebenarnya bukan kali ini juga sih, sudah beberapa minggu yang lalu. Namun baru kali ini saya sempat mewawancarai penjualnya dengan leluasa.

Adalah sepasang suami istri berumur cukup sepuh yang menjadi penjualnya. Sepertinya kemesraan mereka sudah terlihat begitu jelas dari kerja sama yang kompak dalam berjualan tersebut. Sebuah warung kecil yang menyediakan aneka gorengan, mie tek-tek, mie/nasi goreng, jus, pop-ice dan varian makanan dan minuman lainnya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu disini. Warung tersebut berlokasi di samping taman hewan/Kebon Binatang Bandung. Tak jauh dari pintu masuk bagian bawah kebon binatang itu, warung ini sudah kelihatan dengan jelas. Keluarga tersebut sedang mencoba memperluas sayap usahanya dengan berjualan pempek Palembang. Saya doakan semoga berkah dan sukses.

Nah, sebenarnya makanan murah bukan hanya Nasi Goreng, mie tek-tek dan mie goreng disanapun murah pisan. Kali ini saya akan fokus ke Nasi Gorengnya saja. Sekarang saya mencoba menghitung harga pokok penjualan (HPP) dari nasi goreng tersebut setelah bertanya-tanya tentang komponen utama dalam pembuatan nasi goreng disana :

  1. Nasi 1/5 kg (dengan asumsi 1 Kg dapat dibuat 5 porsi nasi goreng) =1/5 X 8000 = 1600
  2. Telur ayam                                                                                                        = 1 X 1000     = 1000
  3. Sayur-sayuran (wortel/kol)                                                                                                    =   500
  4. Cabai + Kecap+Garam (asumsi masing2 200 perak)                                                       =   600
  5. Gas + Minyak goreng (gas 500 + minyak 200 [minyak dpt berkali2 digunakan]    =   700

Total                                                                                                         = 4.400

Dengan asumsi minimumpun, untung yang mereka dapatkan cuma 600 perak tiap penjualan sebungkus nasi goreng. Mungkin  kalau kenyataannya mereka hanya mendapatkan 200-300 perak perpenjualan nasi goreng. Sayapun seketika menanyakan kenapa tidak dinaikkan harganya. Lantas, dengan mantap mereka menjelaskan bahwa sulit untuk menaikkan harga sebab kondisi masyarakat sekitarnya rata-rata menengah kebawah sehingga haruslah memperhatikan harga sebagai faktor utama. Yah, setidaknya mendapatkan untung meskipun cuma sedikit.

Hmm, begitulah keadaan penjual di samping taman hewan tersebut. Bagi Anda yang kebetulan tinggal di Bandung dan ingin menikmati masakan murah dalam bentuk nasi goreng, tak ada salahnya bila Anda mencoba nasi goreng di tempat tersebut. Jangan lupa bertanyalah tentang resep hidup harmonis dalam berkeluarga kepada pasangan sepuh tersebut karena saya sampai sekarang lupa menanyakannnya hehe…

Tentang andihendra

Andi hendra paluseri adalah perantau asal medan yang menyelesaikan pendidikannya S1 di ITB jurusan teknik elektro (Tenaga Listrik).
Pos ini dipublikasikan di pengalaman di ITB. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Nasi Goreng 5 Ribu di deket ITB, Ada! (Banyak dan Enak)

  1. puspa berkata:

    Pasti di daerah taman hewan, di dekat laundry
    memang betul nasi goreng itu murah, dan ga berubah harganya, pdhl sudah lebih dari setahun (sejak tingkat 1) sy tau ada nasgor itu.

    semoga bener2 berkah kak nasinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s